menu
person

8:25 PM
Berita politik Indonesia memengaruhi kesenjangan distribusi vaksin COVID-19

Awal bulan ini, China menyatakan dukungan untuk lebih dari 100 negara dan meminta Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) untuk menangguhkan paten terkait vaksin COVID-19. Sebelumnya, Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden pernah memberikan dukungan serupa.
Di luar AS, negara-negara industri barat lainnya sejauh ini menolak tekanan dari sebagian besar negara berkembang.


Dengan paten yang tertunda, negara-negara dapat memproduksi vaksin COVID-19 mereka sendiri lebih cepat - ini penting bagi negara-negara miskin. Penerima paten dapat mengontrol jumlah distribusi kepada penerima; ini menyangkut hak reproduksi (hak cipta), desain, paten dan penyebaran informasi terkait.
Indonesia juga mendukung permintaan penangguhan ini, khususnya untuk membuat regulasi terkait hak perdagangan kekayaan intelektual WTO lebih fleksibel. Kontroversi paten juga menghambat penyebaran vaksin COVID-19.


Kekosongan dan kelangkaan


Kesenjangan antara ilmu pengetahuan dan hak kekayaan intelektual terkait vaksin antara negara maju dan negara miskin sangat besar.
Warga negara maju - yang hanya 16% dari populasi dunia - telah mengamankan 70% dari dosis vaksin di pasar.
Perbandingan itu bahkan lebih mengkhawatirkan ketika Anda membandingkan penurunan pendapatan nasional di negara-negara kurang berkembang hingga tahun 2022, yang mengurangi daya beli mereka untuk vaksin.


Sementara itu, perusahaan farmasi berusaha mengamankan paten untuk vaksin yang mereka buat.
Paten ini mencegah pihak lain membuat vaksin secara legal dengan menggunakan teknik dan bahan serupa selama 20 tahun ke depan.
Bisnis obat-obatan penuh dengan risiko, dengan biaya obat baru sekitar £ 1 miliar (sekitar Rs.19,9 triliun) dan dapat memakan waktu hingga 12 tahun untuk berkembang sebelum dapat memasuki pasar.


Sebuah perusahaan dapat menggunakan paten untuk memastikan bahwa itu menutupi biaya penelitian dan pemasaran.
Ketika ada kekurangan vaksin di seluruh dunia, produsen berpendapat bahwa mereka tidak dapat memenuhi permintaan karena kurangnya investasi dalam pengembangan vaksin.


Klaim ini aneh, mengingat 310 studi vaksin sedang berlangsung pada pertengahan Maret 2021 - 225 di antaranya dalam fase praklinis.
Pada Februari, sebagian besar negara berkembang bergantung pada vaksin yang dikembangkan oleh COVAX.
COVAX adalah inisiatif global yang dipimpin oleh Aliansi Global untuk Vaksin dan Imunisasi dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), antara lain. Ada 190 negara (termasuk 92 negara miskin) yang bergabung dengan COVAX; Namun, mereka hanya mampu mengalokasikan $4 miliar (sekitar Rs 58 triliun) untuk pengadaan dan distribusi vaksin.


WHO memperkirakan tambahan $ 6,8 miliar akan dibutuhkan untuk memproduksi 2 miliar dosis vaksin pada akhir tahun 2021.
Proposal untuk menangguhkan beberapa aspek terkait perdagangan dari kekayaan intelektual (TRIPS) pertama kali diajukan ke WTO oleh India dan Afrika Selatan pada Oktober tahun lalu.


Kedua negara mendorong usulan penangguhan paten untuk vaksin COVID-19 berdasarkan pengalaman mereka.
Menghadapi epidemi HIV / AIDS global, sebuah perusahaan farmasi India mampu memproduksi obat generik untuk bantuan HIV / AIDS dengan harga yang sangat rendah setelah berhasil menekan perusahaan multinasional dengan paten di awal 2000-an.
Tekanan yang sama juga membuat perusahaan farmasi di Afrika Selatan menangguhkan paten obat HIV/AIDS.

Demikian ulasan mengenai Berita politik Indonesia memengaruhi kesenjangan distribusi vaksin COVID-19, semoga bisa menjadi informasi yang berguna.

Views: 64 | Added by: timseogaruda | Rating: 0.0/0
Total comments: 0
avatar